*KOQ JADI GINI?????* MELALUI AL-QUR’AN ALLAH MENGUBAH JALAN HIDUPKU_

#Artikel Ramadhan

# Hari ke 19

Assalamualaikum Warahmatullahiwabarakatuh..
Nice people…
Hari ini saya mau berbagi cerita nih, gimana cara Allah mengubah jalan hidup saya yang awalnya kacau balau tidak beraturan menjadi lebih baik dan tentram melalui Al Qur’an.

How come?? Ibaratnya nih ya, kaya orang yang lagi tersesat di hutan, muter-muter di jalan yang gak ada ujungnya terus tiba-tiba ada seberkas cahaya yang nuntun buat temuin jalan keluar.

Wow, itu rasanya … so relieved banget dech! Malu sih sebenernya mau cerita ini, Aib pribadi bos! Tapi, berharap bisa dijadikan pelajaran lah.


Nah, Kisah ini terjadi beberapa tahun silam. Di mana saat itu saya bener-benar mengalamai masa kayak jungkir balik lah istilahnya. Banyak kejadian-kejadian yang membuat saya begitu depresi tapi juga penuh keajaiban.


Saat itu, kondisi saya yang sedang tidak bekerja membuat saya sangat frustasi. Bukan karena saya nggak usaha, saya udah mencoba memasukkan lamaran kerja di beberapa perusahaan. Tapi, hasilnya nihil. saya sempet suudzon dan disappointed , padahal saya yang notabenenya itu dulunya adalah aktifis, yang mempunyai pengalaman organisasi dan kerja cukup baik, so leadership dan communication skill saya tu jangan diragukan. Nilai? Oh, jangan salah, saya lulus dengan nilai tinggi dan saya termasuk golongan siswa cerdas di sekolah. Sorry-sorry nih ya,, bukan maksud saya sombong Bu.., Kagak! Bener dech serius.

Sedangkan orang lain yang tingkat pendidikan dan kemampuannya yang berada di bawah saya aja begitu mudah diterima, kenapa saya tidak? – ada rasa iri dan underestimate sih emang… Astaghfirullah. Tapi apa mau dikata, segala kelebihan itu kayak gak ada gunanya. Percum tak bergun. Percuma tak berguna. Ya, belum rizkinya aja kali ya.


Allah itu selalu mempunyai alasan dan apa pun alasanya mungkin itu memang yang terbaik untuk kita. Walaupun nih ya, itu tidak sesuai dengan kemauan kita. Memangnya kita ini siapa? Hanya seorang manusia yang tidak berdaya.


Saya sempat bertanya-tanya, kenapa?? Masalahnya ada dimana? Sumpah, saya bener-bener udah nggak sabar lagi, nggak tahan lagi. Bawaanya sensi dan emosian mulu. Kayaknya setan bener-bener telah menguasai jiwakuku. Terpuruk parah itu kata yang tepat untuk mendeskripsikan.


Sampai akhirnya di ujung batas kewarasan diriku ini, ibuku menemui diriku.
Beliau bertanya ke aku, “nduk, jeh ngaji a nduk?”
Tanpa ragu pun saya menjawab, “teseh bu, ngaji terus nak ba’da maghrib”.
Terus beliau the arsis lKa’e the j mulai melanjutkan ucapannya.


“mulai saiki nduk, ngaji ojo bar maghrib thok. Saiki angger bar sholat ngaji. Bar subuh ngaji, bar dhuhur ngaji, bar isya’ ngaji. Pokoe angger bar sholat ngaji ora ketang 2 ayat 3 ayat. Titeni tah nduk, mengko tah uripmu tentram. Nak pas emosi, wudlu terus ngaji o nduk, mengko atimu tenang”
Dalam hati mulai menyadari, saya memang mulai jauh dari Al Qur’an. Emang iya, ngaji abis maghrib tu emang kaya udah jadi hal rutin yang wajib dilakukan sedari dulu. Ya, meskipun ngajinya paling-paling 2 lembar. Tapi entah kenapa ayat-ayat Al Qur’an itu kayak gak masuk di hati. Saya tak lagi menikmati moment ketika membaca alqur’an. Tak lagi meresapi. Hanya sekedar rutinitas.


Maaf nih, jangan heran ya? Pasti pada mikir, koq bisa-bisanya sih, nih orang padahal tiap saban abis maghrib ngaji, sholat selalu, tapi koq kelakuan kaya gini? Hei, ada kalanya kita gak bisa ngalahin nafsu. Manusiawi. Punya salah tu pasti. Jalannya belok. Tapi, bukankah kita bisa memperbaikinya? bertekat menjadi lebih baik?


Okelah.. setelah itu, saya mulai melakukan apa yang ibu nesehatkan.
Kata-kata itu bener-bener terngiang sampai sekarang. Pedoman.
Mulai lurusin niat dan menata ulang hidup, luangin waktu buat ngaji abis sholat 5 waktu, target one day one juz. Awalnya sih emang agak berat, tapi saya membuat strategi biar nggak berat, sehabis sholat ngaji 2 lembar. Abis shubuh 2 lembar, abis dhuha 2 lembar, abis dhuhur 2 lembar, dst. Ternyata nggak lama, paling cuma 10 menit. Saya berusaha untuk menikmati setiap moment bersama dengan Al qur’an.


Tak butuh waktu lama, satu hari dua hari saya mulai merasakan perbedaannya. Yap, hati jadi jauh lebih tenang.
Sungguh benar firman Allah dalam QS. Ar-Ra’d ayat 28

“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tentram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tentram.”


Tepat satu minggu saya ngelakuin amalan itu, tawaran pekerjaan datang secara bertubi-tubi. Meskipun bukan pekerjaan yang besar saya benar-benar sangat bersyukur. Dimana tiba-tiba kedatangan tamu tak dikenal dan meminta saya menjadi pengajar di TPQ. Ikut Berperan aktif dalam kegiatan di pemerintahan desa. Yang tiba-tiba banyak orangtua datang ke rumah buat minta bimbingan belajar bagi anak mereka. Tak lama setelah itu, saya dipertemukan dengan teman jauh saya, jujur aja sebenarnya saya nggak begitu deket sih, entah dari mana dia tahu, cukup mengenal track record saya , dia lantang ngajakin saya kerja bareng . Tentunya kesempatan itu tidak saya sia-siakan. Alhamdulillah, berkat titipan sedikit ilmu dan skill yang Allah berikan ke saya cukup buat menjadi orang yang bisa diandalkan. Jujur saya, saya cukup kuala
Berlanjut, sahabat saya dateng nawarin pekerjaan di salah satu perusahaan dengan posisi dan gaji yang lumayan tinggi. Sayangnya, di luar kota. Saya cukup tergiur sama tawaran itu. Kapan lagi yak datang kesempatan gini.

Gila aja nolak! Sempat hampir masa bodoh dengan perkataan Ibu. “kerjo seng apik iku dadi guru nduk, berkah ilmune. Rak po-po gaji sitik. Seng penting berkah. Ibu gak pati seneng nak awakmu kerjo liane guru”. Akan tetapi ada keraguan di sana. Pantes aja tiap kerja yang bukan guru bawaanya gak nyaman aja dan berakhir tragis, lah emang dari sono nya udah kagak diridhoin ama Emak! Ya gitu dech. Yah… tahu sendiri kan akhirnya.


Hal- hal baik lainya secara mengejutkan tidak berhenti di situ, masih terus berlanjut. Sampai akhirnya, tak berselang lama, saya dapat telepon dari seseorang yang mengsayasebagai kepala sekolah IT, beliau memint saya datang ke sekolah itu untuk melakukan tes dan wawancara. Kaget??? Ya jelas lah. Hehe jujur aja sayahampir lupa, kalo sayatu pernah melamar kerja di situ. Saking lamanya ngga dipanggil-panggil, akhirnya sayadateng untuk melakukan serangkaian tes, alhamdulillah nya diterima di sekolah itu dan bertahan mengajar sampai sekarang.


Dan bagi saya menjadi pengajar di sekolah ini, adalah hal paling saya syukuri. Bukan karena gaji, tapi lebih pada kebaikan yang menyertai. Sekolah yang mengajarkan untuk selalu mendekatkan diri kepada Allah. Seruan-seruan untuk selalu memperbaiki dari dalam ibadah.

Lantunan ayat al quran yang selalu terdengar di mana-di mana. Lingkungan kerja yang begitu membatasi pergaulan antara pria dan wanita. Sehingga meminimalisir pergaulan bebas.

Berbagai macam kegiatan yang mau tidak mau siap tidak siap menuntut kita harus upgrade diri menjadi pribadi yang lebih kreatif dan produktif. Di sini lah wadah saya mengembangkan skill yang saya miliki. Selain mengajar ilmu umum saya juga bisa mengajari membaca Al Qur’an. Tempat inilah yang mempertemukan diri saya dengan orang-orang sholih, orang-orang hebat, anak-anak luar biasa yang mengajarikan begitu banyak hal. Tempat menuai segala kebaikan. Inilah jawaban, pekerjaan impian sesuai keinginan orangtua, ilmu berkah, dan plusnya membawa kebaikan akhirat. Subhanallah.


Dan alhamdulillah, sampe saat ini saya masih istiqomah untuk selalu bisa mengkhatamkan Al qur’an dalam waktu 1 bulan dan ngaji min 1 juz per hari.
Dan inilah ujungnya dari segala keresahan. Jawaban Allah dari rasa frustasi, kegundahan hati, dan emosi diri. Melalui Al Qur’an, Allah telah mengubah jalan hidupku ini. Tidaklah salah jika Al Qur’an adalah obat, yang membawa ketenangan dan ketentraman. Sebenernya masih banyak keajaiban lain yang Allah tunjukkan melalui Al Qur’an. Layaknya efek nikotin pada pecandu rokok, Al Qur’an memberikan good feeling setelah melihatnya, membacanya, menenangkan pikiran-pikiran buruk dan dada yang sesak.


Sebagaimana firman Allah pada Surah Ali-‘Imran ayat 126:

“Dan Allah tidak menjadikan pemberian bala bantuan itu melainkan sebagai kabar gembira bagimu dan agar tentram hatimu karenanya. Dan kemenangan itu hanyalah dari Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”
Dan ya, saya bukanlah orang baik dan suci. Terlalu banyak sekali kekurangan dan kesalahan.


Yang baik punya masa lalu, Yang buruk punya masa depan. Siaapun diri Anda jangan pernah biarin dirimu terjebak di kegelapan karena merasa salah, gak bener, jangan takut untuk melangkah. Karena kita manusia. Pernah salah dan punya hak untuk berubah.


Mari Bersama-sama kita memperbaiki diri lebih baik lagi untuk meriah ridho Illahi Robbi.
Semoga kita semua makin rajin ngaji, menikmati, dan meraih keberkahan dan bahagia bersama Al qur’an.
Maaf jika ada kata yang kurang berkenan dan terimakasih.
See you next time, nice people..

Oleh :
Ofi_anavia

(Ustazah Shofi – Guru SMPIT INSAN MULIA PATI)

Tebarkan Kebaikan
whatsapp